you're reading...
Posko

CELA CELA AN GAYA STAPALA

Mencela diri sendiri..

Atau mencela kawan sendiri…

Yang penting tidak mencela Stapala….

Adalah salah satu kenangan terindah anak-anak Stapala..

Serunya Jadi Anak Stapala – Buchori Nahar (237/SPA/90)

Tahu nggak, Gue sempet mandi ditaman depan perpustakaan kampus, karena kunci kamar mandi gedung G ada yang bawa kabur. Ada lagi temen gue yang ikut diklat cuma  buat “ngedeketin” cewek stapala (akhirnya gagal semuanya..hehehe keburu tercium niatnya sama panitia). Ada yang tahu gak ya? Panitia MPK-PPK-Panwis tahun 92, isinya anak Stapala semua…Heboohhh. Ada yang tahu gak ya? Jempol gue sampek lecet-lencet karena masukin piagam buat wisudanya STAN 89 (untung hasilnya juga lumayan, dapat komputer baru satu set buat posko). Ada yg inget gak ya? Betapa konyolnya kita rebutan maen Nintendo-nya Yugend, hidup Mario Bros…!. Ada yg inget gak ya? Betapa nyamannya posko, ada TV, Nintendo, Komputer, Kamar Mandi Pribadi, Akses langsung ke Gedung G, dan pemandangan langsung ke Asrama Putri. Ada yg inget gak ya? Habis grand party tahun 1990, ice creamnya nyisa sampe semingguan di posko. Ada yg tahu gak ya? Motornya Topo, jatuh di kali gara-gara pengemudinya ngelihatin ibu2 pada mandi di sungai (episode mendampingi tim gerak jalan Rengas dengklok-Jakarta 1992). Ada yg tahu gak ya? Kalo mau naik semeru, tinggal dulu dimalang 3 hari buat perbaikan gizi
, yaitu di rumah Johanes Blontang, dijamin beratnya naik 3 kg. Ada yg tahu gak ya? Di angkatan 90 an yang paling pinter tuh Ejo, buktinya die bisa nepu temen2nya (jabrik, Difai, Ogun, gue dll) untuk jalan kaki dari Ranupane ke Bromo, padahal baru aja turun dr Semeru…cuma 2 jam kok, sebentar juga nyampe…alhasil 8 jam br nyampe, hua ha ha…Ada yg mau tahu gak? .

Alasan gue masuk Stapala adalah gara-gara dibentak sama Nugroho waktu daftar
ulang masuk STAN di purnawarman. Gue pikir yang item kayak gini aja
bisa jadi anggota Stapala, masak gue gak diterima sih, hua ha ha….

Difai, Terimakasih buat foto2 keren yang udah elo bikin buat Stapala yang paling keren tentunya foto siluet gue di Gn. Semeru he he… Gue inget elo waktu itu bela2in naik dari arcopodo Moto2 deket pohon cemara yg cuma 1 batang itu (cemoro tunggal..??) Terus habis itu turun lagi sementara gue terus ke puncak Bener2 fotografer sejati Stapala deh Masih terbayang juga gimana dulu Mading NUANSA
selalu penuh dengan kerumunan mahasiswa yang mengagumi foto2 dan kisah perjalanan Stapala
What a great experience…bangga banget jadi anak Stapala,  berdasarkan pengalaman gue ketemu dengan alumni2 STAN dr berbagai tahun kelulusan There such a way that u can’t express the way they mention “Stapala”. There’s something different there…like a mixed emotion, maybe they amaze, envy or hate…, or maybe they just regret, why they didn’t join Stapala , Maybe they just regret they don’t have lot of experiences like us, From climbing a mountain to dive inside a cave or raft a river stream. From fighting against each other to crying together. From doing the bravest to being a fool. And yet we learned a lot from that experience. which made us who we are now…!


Mereka gak paham rasa yang ada –  Yoyon (591/SPA/99)

seru…kesan pertama, gue takjub ma igon yang ngefree sampe atas gedung G. Gila bener ni orang..
Gue mo dipukulin ma anak2 STAPALA yg jadi keamanan liga basket gara-gara nimpukin suporter BC.
Tapi habis itu dideketin zaki, buncit, giant, gepeng..diajakin manjat di kampus2 laen (wall Kita cuma rangka sisa rubuh). akhirnya ikut diklat juga…Debat panjang ma parmin, didit, gepeng masalah lingkungan hidup.Divisi lingkungan yg gue minta dengan sedikit memaksa akhirnya dikasih mas wied. tapi mpe sekarang tetep aja bingung mo diapain divisi lingkungan.. hehehe.. gue dikritik abis temen2 gue di organisasi daerah karena hidup gue di STAPALA.. Waktu D4, temen2 ngasih nasehat supaya ninggalin posko.Menata hidup dan konsen kuliah.Gue cuma bisa paham, kalau orang-orang diluar posko gak paham apa yg gue rasa. Mereka gak paham rasa yang ada.Mereka ga paham emosi didalam tiap2 dada.Gue semakin bangga ketika ada perjuangan tanpa pamrih dari sahabat2 yang ada. tidak hanya antar anggota, bahkan sampai orang2 yg tidak mereka kenal. gue beruntung pernah belajar diskusi yang sehat.. diskusi yang dewasa.. hanya ingin bilang, kalau kita pencinta alam yg punya kode etik. semua pencinta alam adalah saudara.

orang paling kumuh ya suhim.. ngagame sambil bersihin daki. orang ga pernah mandi! ga doyan duren awalnya.. gara2 mas jarot, mau juga makan duren. sampe duren busuk juga diembat ma suhim. hahaha.. peace him! Hire dah? pahiny nyothe? mas jarot orang tua gila fisik. dari d3 liat latian fisiknya kek orang stres. kl manjat, ngeclean runer ga sampe tuntas. ditinggal pulang sisa bwahnya. gara2 ngetawain gus dur, kena serangan jantung. hahaha.. emang enak.. maen bola, mancing, ngopi.. indah banget..

kacung yang belum pernah sampe puncak gunung manapun! hahaha.. orang paling aneh. ni orang ngerasa ada masalah kalo punya kenalan cewek. mungkin defaultnya homo. aliranya johari! kacung aktf di kepanitian di kampus. dia pasti ambil seksi konsumsi. selesai kegiatan, sisa konsumsi ke posko. ini yg membuat anak2 seneng.. hehehe.. tp pernah, dia lupa ga bw. ditanyain anak2 mana konsumsinya.. dgn panik, dia balik lg.ternyata… tai bgt.. dia buka2 dos snak peserta seminar, sortir sisa snak buat anak posko! hahaha.. di STAPALA, gue liat orang2 jago ngibul. pendekatan dgn speak2 gombal emang jagonya. johari, suhim, jono, heykal, bisa ngibulin cewek2 buat dikawinin. semoga mereka istri2 yang tabah! hahaha..

Pengalaman sebagai stalapa baru – Jaro’ (377/SPA/93)

cerita juga ah…jadi inget pengalaman sebagai stalapa baru,- beberapa bulan setelah pelantikan, waktu liburan semester dan tahun baru, gue, aris, ananto sama agung hartoyo iseng mudik tapi mampir dulu naek slamet,-. tau sendiri kan bulan2 segitu pas lagi seru2nya musim hujan dan bener saja kita start naek jam 9 pagi, truss sampe di batas vegetasi selalu ditemani hujan, kita waktu itu barengan sama anak2 sma boedoet, disitu kita ndiriin tenda doom gede RHINO warna biru punya posko,- singkat cerita tenda berdiri dengan megahnya, tapi kok masih ada sisa satu lembaran tenda lagi yang akhirnya kita pinjemin ke anak2 boedoet….

Waktu mau masuk tenda, kita bingung, wak!! kok masih bocor ya tendanya.. akhirnya tanpa pikir panjang, dan karena hujan makin lebat, tenda dibongkar lagi, diuntel-untel, diiket kita lari turun sambil terus berdoa.. Ngeri, soalnya sudah dipesenin sama juru kunci, kalo cuaca lagi gak bagus, dan sebelumnya ada beberapa anak mapala yang meninggal di slamet.. Waktu ketemuan lagi diposko dan cerita2,- ternyata tenda yang kita pinjemin ke anak boedoet itu sebenarnya flysheetnya si RHINO. qqqqq………. pantes saja tetep bocor tuh tenda sialnya lagi kamera yang jadi bukti perjalanan ilang.. ini si ananto yang tanggung jawab…

di stapala anak anak yang anti amerika,– sudah dari jaman dulu sebelum tragedi wtc mau tau orangnya..? Iwan Handoko, spa lu berapa wan… kenapa? karena iwan ini gak punya sehelai pun celana jin, . qqqqq.. naek gunung pake celana kuliah plus kemeja, huehehehe.. kalo naek gunung itu ya puncak tujuan utamanya, kalo belum nyampe jangan mikirin istirahat mulu deh, gitu kira2 prinsipnya. aliran anti celana jins ini ternyata ada pengikutnya, Mukhlis gopek, tapi kalo yang ini kayaknya gara2 gak punya duit, maklum jaman dia dah gak kenal rapelan lagi, qqq..

Naik gunung bekal menyan – Makhfal 441/94

he… he… seru juga ya. kalo gue abis diklat dah jadi anggota, pendakian pertama setelah diklat adalah pendakian ke Merbabu, bareng2 anak 94 lainnya yang baru lulus diklat semua, modal tas pinjeman dari posko, ongkos pas2 an. Yang seru naek malem2 pagi dah nyampe puncak dengan perjalanan yang menurut gue waktu itu agak mudah ngga berat2 amat (maklum abis diklat jadi fisik masih kuat). Eh nyampe di puncak perut mules, jadi deh boker pertama di gunung dengan mdpl paling tinggi….sialnya ada yang sempet moto (kupret…potonya masih gue simpen tuh..) Lah turunnya…. kita lewat jalur lain kata orang2 lebih deket, kita percaya aja… eh taunya…. jauh dan lama, sampe stress ga nyampe2 n sempet berhalusinasi ngeliat orang cuci mobil di rumah dinas kehutanan, untung sempet teriak2 manggil temen2 ,maksudnya mo ngasih tau kalo dah nyampe, ternyata di situ ngga ada apa2 masih hutan2 juga.

Yang gue sampe sekarang masih suka senyum2 sendiri ya waktu suhim minta diajarin sholat hajat gara2 badai di vegetasi di Kerinci, inget ngga him…? inget sama akang yang ngebekelin kita sama menyan…. sambil suruh baca2 inget kebaikannya Aree dan kawan2 di padang, kebaikannya temen si Hilman banyak lagi lainnya… deh….

He… he… suhim emang kumuh, tapi ngga ada yang ngalahin joroknya Buluk kalo lagi bikin indomie..Kalo bikin indomie selalu pake wortel, tapi…motong wortelnya pake mulut, digigit dulu wortelnya jadi kecil2 baru masukkin ke panci indomienya (huek…) bener ga luk?

Ngomong2 soal cah ndeso, yang paling ndeso ya si Jumbleng itu, masa dah kuliah di STAN tingkat II yang namanya telpon aja ngga pernah?  Inget ngga Din (ibu Kasi yang penganten baru) gemeterannya si Junmbleng waktu mau telpon pertama kali di Telpon Umum belakang Kopma Ha.. ha…

Setiap perjalanan emang selalu beda dan punya cerita – Suhim 473/SPA/93

Makhfal Di padang ditawar cewek dua kali (masih cakep dia dulu..) hehehe., Ditawarin ganja dari ladang 500 rebu sekarung di kaki merapi padang.. Diatas kena badai jarak pandang 3 meteran, nunggu di bates vegetasi dari tengah malem ampe siang gak clear.. (inilah satu2nya pendakian yang gak nyampe
puncak!) Biar gendut bisa juga dia duduk di atas sandaran bangku paling belakang menuju ke muara bungo.. Nembak bus menuju padang cuma dapat satu kursi jd gelar matras di gang bis depan WC dilompat2in orang.. But thats all really worth for two amazing weeks full of adventure in padang dengan modal cuman 150 rebu per orang. Tapi mau pulang terpaksa cari utangan.. Hehehe

Setelah dilantik di pangrango, sama jumbleng 486 ke Ciremai gak malem minggu & gak musim liburan tapi musim hujan! Berdua modal fisik sisa diklat pake keril posko yang legendaris dan sobek di sanasini itu, dijahit-jahit dulu di kosan.. Biar rapi gak punya matras jadilah pake karton bekas indomi masuk keril. Naik malam udah ujan kehajar badai, remuklah karton jadi bubur. Nyasar sejam turun lagi nembusnya kuburan kuda. Ada doom pake lampu terang.. Seneng dapet temen, tapi gak ada orangnya.. Nyampe puncak pake ponco yang jadi robek dimana2 (maklum belum punya rain coat), turun ngeliat pohon2 gede pada tumbang nutupin jalur bekas badai semalam. Nyampe juru kunci nanyain anak2 yang ngecamp semalem siapa? Kata pak juru kunci di linga jati gak ada orang lain naek semalem. Emang penunggu kuburan kudanya aja iseng mau nostalgia kali ya..
Kayaknya setiap perjalanan emang selalu beda dan punya cerita.. Tim  ciremai, pengangkatan pns jarot di slamet, penyakit kuning jumbleng di sindoro, salah turun jadi susah balik di sumbing sama jauhari juga, tas endutnya pak klo di merbabu, merapi, gelar ponco sama pak klo 455 dari jam 2 sambil kedinginan gara2 iwan 430 sok yakin puncak masih jauh, semeru, rinjani, turun gak jelas gara2 iseng coba2 jalur yang udah pada kebakar bareng nawang & dara di lawu, dan banyak lagi yang seperti kata bondan akhirnya membentuk kita menjadi pribadi yang di tengah tekanan yang luar biasa di tempat kerja tetep masih sempat email dan ngegame! hahaha..
Gak yoyong gak jumbleng gak jarot..Bolot di pojok kamar tuh kirain gak akan ketahuan sama yoyon soalnya udah diusahain dibuang paling terpencil di ujung persembunyian pusat tempat kekumuhan kamarnya yoyong! Bukan gak ada maksudnya tuh yon! Itu buat mendidik biar kamu tuh rajin & teliti dalam bekerja jangan cuma kulit2nya aja yang dikupas tapi harus sampai ke esensi & pusat permasalahan.. Meskipun kadang susah dan harus kuat nahan perasaan. Suatu saat ilmu itu pasti akan berguna misalnya kayak bwat ngadepin WPmu yang bandel ato suka nangis-nangis. Sekarang kan udah nyantai setelah dulu lulus dari ujian bolot itu? Hehehe.

Jumbleng.. dulu kita gak cuma ngirit air tapi kereta, bekal nungguin yang turun gunung males bawa2 bekalnya yang masih ada, tidur di masjid cirebon, pulangnya tidur di stasiun, kan udah diajari ekonomi jadi gaya hidup super ekonomis langsung dipraktekkan in the real world. Hehehe.. Btw, jumbleng dulu kalo mau ke BP demi menghemat cepek ( baca Rp 100,00 ato seratus rupiah) sering rela jalan kaki! Nabung buat jalan2 di gunung/kemping di akhir pekan ! Gila banget kan?.

Cibob, Iwan, Bulug.. dulu kita pernah gak makan apa2 selama 4 hari. Cuma minum kopi & teh gratisan di posko plus rokok2 murah gara2 ngirit juga mau jalan tapi duit mepet! terus akhirnya makan seorang habis 500 rupiah pake nasi setengah sama sayur & tempe. Jarot kalo kuliah dulu ngirit buanget..
Kalo gak ngutang di bu genit yang legendaris & murahnya ngalahin warteg itu, dia masak sop kadang
variasi sayur kangkung dengan kuah super buanyakkk!!! Ngaku gak bos?? Insider trading ini rot! Hehehe..

Betapa beruntungnya para anggota stapala-Difai 184/SPA/89

Betapa culunnya Atink waktu di omelin penjaga BAIS gara2 kakinya nongol dijendela mobil (episode ngurus ijin exspedisi Mt.Cook). Betapa merindingnya kita waktu denger Vivi kesambet di Ciremai (Episode latihan fisik team Mt.Cook). Betapa gokilnya kita di pantai kuta liat bule-bule (episode Tour Rinjani 90)……….Betapa profesionalnya Jabrik waktu jadi fotografer di kawinannya Darmanto. Betapa nakalnya Padel godain gadis kampung waktu mandi di tebing parang (Ekspedisi Parang 91).Betapa terharunya gue waktu teman-teman memperjuangkan keanggotaan STAPALA gue (Episode berubahnya aturan keanggotaan STAPALA menjadi seumur hidup gara-gara seorang DIfai).Betapa kasihannya lihat Arlenj diantup tawon di ujung kulon . Betapa…. …

Itulah kegokilan. Itulah kenorakan. Itulah keculunan. Itulah kenakalan. Itulah kebodohan. Tapi dibalik itu ada Persahabatan, Persaudaraan, Kebersamaan, Keindahan, Nilai hidup, Semangat, Saling memberi, Apa lagi ya……. Makanya bener tu Chori, betapa beruntungnya para anggota stapala. Betapa bangganya bisa bertemu dengan teman-teman yang bersama-sama mereka belajar arti persahabatan. Betapa senangnya berkenalan dengan teman-teman yang berbeda angkatan tapi seolah nggak berjarak.

Betapa gagah dan bloon nya anak Stapala – Israwan 196/SPA/89

 

Betapa luasnya poskoku tercinta (itu DULUUUU), betapa gagah dan berwibawanya DP ku yang pertama… (Loreng gitu  loh..), betapa oon-nya sari ke rumah makan padang di sumatera minta kecap (Kerinci 91).. betapa terbirit-biritnya FAI kalo ngliat BUDHE Asput mau liwat posko, betapa kerennya motor wiwit.. tapi jadi gak keren karna nabrak kambing, betapa gedegnya elu2 padhe ngliat polah tingkah BUNCIS…, betapa liciknya kita ngelabui penjaga goa CIPEREU.. (Balas dendam goa wonogiri kali), betapa gak masuk akalnya kalo ngebayangin yunus yang dulu dan sekarang jadi dosen betapa capeknya fai dan ike kalo gak salah jadi tukang sapu posko  (padahal jobdisnya sekretaris), betapa noraknya ogun makan di AH pesenya nasi goreng… mana gak  keorder lagi… , betapa rapinya sindikat gangster WIWIT dan EMPANG…betapa betapa betapa… tahu nggak temans… setiap kali kita bisa menulis “BETAPA” seperti
di atas… ada 1000 sel baru segar yang tumbuh dalam tubuh kita… gak percaya cobain….

betapa beraninya para gambler dalam tawar menawar “TRUFF”, betapa seringnya gua apes dari start hingga finish sebuah perjalanan betapa begonya lu semua gak nyari gua tidur di rumah asdos
betapa cerdiknya elu pada lulus prajab tanpa belajar (yg belajar malah gak lulus.. APEG… ha..ha..)
betapa besar kita menghasilkan uang dari MPK-PPK (dah lewat 10 th gak akan diusut KPK), betapa semua itu adalah yang menyatukan ratusan jiwa yang Insya Allah gak akan pudar (kalaupun pudar dapat dengan mudah dibangkitkan lagi dengan hanya sedikit sentilan),
benar lue brix memang sebenarnya CHORI yang lebih siluet dibanding gua…. kalo gua kan CEMANI… daripada topo DOFT…iya fai… benar elu memang golput…. kalo gua golman (golongan
CEMANI).. ketawa lagi .. puas..puas..

Senang dan Noraknya Anak Stapala – Indra Jabrix 263/SPA/90.

Betapa bau nya kentut Sari di dalem Goa (Cipereu 92).Betapa baiknya nasib israwan waktu jatuh di parang,Betapa mulianya hati anak-anak SN mijetin dengkul Israwan..Betapa tersinggungnya Kita waktu area posko di kunjungi tamu tak diundang…betapa bahagianya kita waktu yudi gendut menang duel satu lawan satu
di tengah malam,betapa semangatnya kita latihan ngebor di tembok kampus…hahahaha betapa indahnya sunset sore hari di kampus..betapa senangnya kuliah di gedung C sambil melihat puncak pangrango di kejauhan….betapa ganasnya jo Blontang kalau motornya dipinjem.betapa baik hatinya difai kalau diminta nganter ambil duit di lapangan banteng..betapa bingungnya kita waktu dapet uang rapel….wah ke rinjani atau ke kerinci ya…betapa memalukan anak-anak stapala yang belum pernah naik
semeru…hahahaha, hayooo ngacuuungggg…betapa jijiknya bebek ranukumbolo ketika chori berenang…
Betapa terharunnya gue waktu ngambek turun dari gunung gede sendiri,eh ada temannya….thanks fai, Ogun….thanks Bro..betapa hancurnya hati ketika seluruh peralatan kamera gue diambil orang….betapa bangga dan noraknya kita waktu pertama kali pakai seragam biru stapala…

Gue tahu kenapa chori paling cocok jadi model siluet..? karena chori udah dari sononya siluet…hahahahahaha.Betapa cerdasya kita waktu menipu tentara yang jaga Pantai Mutiara..
betapa kagetnya kita waktu semua pada tidur dimobil elu pulang dari kemping..(sopirnya juga tidur, ah dodol banget), betapa kumelnya waktu kita duduk dipintu gerbong kereta jkt-Sby, betapa bahagianya kita waktu menyentuh danau segara anak setelah nyasar.. betapa kreatifnya kita waktu bikin iklan radio diacara permata. Betapa galaknya kita waktu jadi keamanan MPK. betapa centilnya kita (elu..) waktu anak asrama putri lewat posko. Betapa mengasikannya waktu kita makan rame2 di akang jengkol…
betapa serunya waktu kita rebutan baca diary betapa atraktifnya kita waktu main teater di acara MPK…
betapa gilanya waktu kita nyela chori…hahahaha. Betapa sempurnanya tulisan Joko waktu bikin surat dokter untuk syarat naik gunung gede…(rest in peace Bro..!)

Ketemu Jodoh di Gunung – Jumbleng (486/SPA/95)

Yang aslinya gila cuma suhim doing, bener bang..suer…(sambil nyolek yoyon). Suhim, ingat ngga dulu sebelum jalan ke ciremai malamnya ngrebus air dulu pake water hiter,buat bekal, biar ngirit…pengalamanku yang ngga terlupakan waktu naek merbabu, jalan bareng cewek, turunnya kesasar, akhirnya cewek itu jadi istriku, meski cuma sebentar (5 tahun sebentar kan?). tapi akhir-akhir ini kok banyak anak stapala yang jadian sesama stapala ya? mungkin merangkap sebagai biro jodoh kali..

Ngiritnya Anak Stapala – Andri Buluk 458/SPA/94

 

soal ngirit-mengirit, anak stapala emang jagonya, inget waktu anak 94 terima rapelan. setiap stapala yg rapelan dijatah nraktir anak2 di warung indomie depan PL 1 malam, 1 bos, semua terjadwal jangan coba2 menghindar atau buku kasbon di akang terisi penuh di nama anda, minimal 3 halaman! . isinya bukan cuma makan, rokok, teh botol atau kopi tapi juga rinso, odol, sabun colek dsb. semua boleh makan apa aja, tanpa batas jangan heran kalau di hari traktiran itu omset warung2 di sekitar kampus terutama di akang, anjlok, karena anak stapala ogah jajan mentang2 gratis, makan nya buas2, dialokasikan untuk kebutuhan makan H-1 s.d H+1. petugas warung kelabakan melayani banyaknya konsumen (yg semuanya anak stapala), atas desakan anak2 yang ngga tahan melampiaskan kelaparannya, pemilik warung memberlakukan ‘self service’ dasar ngirit plus rakus pula, indomie adalah pilihan terakhir karena harganya murah dan mengenyangkan kebanyakan milih telor setengah mateng, ruti bakar, susu doda pokoknya manajemen perut diterapkan secara fasih oleh anak2 yang diuntungkan jelas anak2 yg ngga terima rapelan makan gratis terus… unlimited! (meski cuma di warung indomi)

‘kengiritan’ lain yang ngga masuk akal adalah.. demi ngirit ongkos jakarta-surabaya (mungkin dulu kereta ekonomi ngga sampai Rp 15rb) cibob, klowor, nawang bela-belain numpang naik kapal laut kontainer gratisan, meskipun waktu tempuhnya sampai 2 hari! belum lagi naiknya harus dan turunnya di pelabuhan, nunggu bongkar muat dll. pokonya hasilnya jadi malah ribet dan ngga jadi ngirirt!🙂 suhim, jumbleng, makhfal, jarot, jono, & mayoritas anak stapala memegang teguh kata mutiara :
“Kalau naik gunung jangan lupa bawa KOREK dan SENDOK” huhh.. amit-amit!!

pertanyaan: kenapa anak stapala jarang makan di warung “bu boros”?? , apa karena faktor efek psikologis gara2 menyandang “brand” yang bersebrangan dg prinsip anak2 yang ngirit?

About indrajabrix

Pehobi sejarah dan jalan-jalan

Discussion

One thought on “CELA CELA AN GAYA STAPALA

  1. Tiap kehidupan ada untung dan ada nggaknya, Bang!
    Tapi rasanya kita lebih beruntung.

    Posted by Romez-804/SPA/06 | April 26, 2012, 3:40 pm

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: